July 27, 2012

Wah! Segarnya udara desa! kataku dalam hati. Matahari sore menyinari wajahku yang tampan dan tak berjerawat. Telah lama aku menunggu kesempatan untuk berkelana ke desa-desa yang masih belum banyak dikunjungi orang-orang kota.
Aku adalah seorang programmer yang bekerja di Amerika. "Dorr!" Terdengar suara letusan dan dengan terpaksa aku menghentikan mobilku. Ternyata ban mobilku meletus. Kiri kanan tidak ada satu orang pun. Malam telah menjelang dan matahari telah tenggelam di balik pegunungan di sebelah Barat. Dengan berat hati aku berjalan kaki dan meninggalkan mobilku di sana. Memang hari sialku. Ban serep yang biasa kusimpan di dalam bagasi lupa kubawa.

Baru berjalan beberapa langkah, terdengar suara sepeda motor dari belakang. Sepeda motor itu dikemudikan oleh seorang kakek-kakek. Sepeda motor itu berhenti seketika saat melihatku.


"Excuse me, may I know how long is it to the nearest village?" Sapaku ramah, aku takut dia tidak mengerti bahasa Inggrisku yang kurang lancar ini.

"Loe orang Indo ya?" tanya kakek itu.
"Kakek juga dari Indonesia?" tanyaku penasaran.
"Duduklah di belakang, gue bonceng ke rumahku. Tak jauh kok." Jawabnya dengan tawa kecil. Aku duduk berboncengan dengan kakek itu. Setelah melewati lahan-lahan yang berwarna kuning emas akhirnya kami sampai di sebuah rumah kuno dari kayu.

"Ini adalah rumahku. Mari masuk." kata kakek tersebut mempersilakanku.

Sewaktu memasuki rumah itu, bulu kudukku mulai berdiri.
"Anna, buatkan dua gelas kopi, kita ada tamu nih." kata kakek tersebut menyuruh seseorang.
Dari arah dapur muncul seorang bidadari, wajahnya cantik, badannya seksi, dan dia memakai baju yang super ketat. Setelah menuangkan dua gelas kopi dia masuk ke dapur dan menyibukkan diri.

"Anak muda, siapa namamu?" kata kakek tersebut ramah.

"Oh maaf, namaku Alvin. Aku bekerja untuk IBM. Tadi banku meletus.."
"Anak muda, malam ini kamu tidur di kamar Anna saja, sebab kamar Anna satu-satunya yang ada dua ranjang."
"Maaf, boleh saya tahu nama kakek?"
"Ho ho ho... Namaku Dayat, dua tahun yang lalu aku dan cucuku, Anna, berimigrasi ke sini. Kelihatannya kamu ada minat dengan cucuku ya?"
Aku tersentak kaget, bagaimana dia tahu?
"Itu sudah biasa anak muda, kalau saya masih seumur denganmu mungkin sudah saya ajak kimpoi dia."
"Pak Dayat, saya mohon diri, saya mau tidur dulu."
"Silakan, tapi jangan keluar dari rumah ini setelah tengah malam, sebab terlalu bahaya."
"Terima kasih atas semuanya, boleh saya tahu kamarnya yang mana Kek?"
"Kamar di pojok kanan."
Setelah itu kakek tersebut masuk ke kamar di pojok kiri.

Aku masuk ke kamar dan ternyata kamar itu tidak ada orang. Dua buah ranjang yang dimaksud kakek tersebut masih rapi dan berdampingan. "Wah, malam ini bisa main deh", pikiran nakalku mulai bekerja. Aku terbaring di sebelah kanan ranjang dan sibuk memikirkan kemungkinan-kemungkinan yang bisa kulakukan. Dalam waktu singkat, batang kemaluanku mulai menjadi keras.


Tiba-tiba saja, pintu kamar dibuka dan Anna memasuki kamar. Dia pasti mengira aku telah tertidur lelap, sebab dengan pelan-pelan dia berjalan ke arah lemari bajunya sambil melepas pakaiannya satu persatu. Ternyata dia tidak memakai BH ataupun celana dalam. Payudaranya berdiri dengan kencang, dan bulu kemaluannya di potong pendek-pendek. Badannya yang aduhai semakin indah di bawah sinar bulan purnama.


Setelah memakai piyamanya dia tidur di sebelahku. Tangannya yang mulus mengelus pipiku sambil berbisik, "Loe suka apa yang loe lihat barusan nggak?" Aku tersentak kaget. Jadi tadi dia ganti baju di depanku dengan sengaja. Tangannya mulai turun dan memegang kejantananku yang sekeras baja. "Nakal juga loe, dari tadi diam aja." Dia membalikkan badanku dan mulai menciumi wajahku. Mulai dari keningku, kemudian hidung, dan akhirnya mulutku. Aku membalas ciumannya dan akhirnya kami French Kissing. Lidah kami bertemu dan bergelut. Badan kami mulai menunjukkan tanda-tanda bahwa permainan ini akan menjadi menarik.


Tanganku mulai membuka baju piyamanya. Tanpa melepaskan French Kiss kami, dia membuang bajunya ke tanah. Tangan nakalku mulai memainkan payudaranya yang indah. Tangannya mulai melepaskan kemejaku dan tak lama kemejaku juga menyusul di tanah.


Ciuman kami terlepas untuk mengambil nafas. Nafas kami mulai menjadi berat dan kami bergerak menurut insting kami. Aku mulai menciumi lehernya dan terus turun ke arah payudaranya. Aku menciumi payudaranya dan menjilati puting susunya. Setelah lumayan puas dengan payudaranya, aku menurunkan celana piyamanya. Tanganku mulai bermain di liang kewanitaan Anna. Aku memasukkan satu jari dan merasakan liang kewanitaannya membasah. Anna juga tak kalah ganasnya. Dia melepaskan sabuk dan celana jeans-ku. Celanaku menyusul baju dan celana kami di tanah. Celana dalamku juga menyusul.


Aku pun tidak mau buang-buang waktu lagi. Kujilati liang senggamanya dan klitorisnya. Langsung saja dia mengerang dengan penuh kepuasan. Sambil terus menjilati klitorisnya, aku memasukkan dua jari ke liang senggamanya. Tanganku yang satunya menemukan payudaranya dan mulai memelintir ringan puting susunya. Dia mengerang dengan gembira dan cairannya mulai tumpah dan dia pasti telah mendapat orgasme yang keras. Aku tidak peduli, dengan ganas kudorong maju mundur jemariku dan dengan keras kujilati klitorisnya. Tepat juga dugaanku, dia mendapat multiple orgasme.


Batang kejantananku yang sejak tadi keras dan online siap-siap kumasukkan ke lubang cintanya. Tetapi dia menarikku dan membaringkan tubuhku di ranjang. "Tenang aja..." katanya dengan suara yang merdu. Setelah itu, dia langsung mengulum batang kemaluanku dan dia langsung menaruh liang cintanya di atas wajahku. Langsung saja kujilati. Dalam posisi 69 ini, kami saling memuaskan satu sama lainnya. Tak lama, aku merasa air maniku akan keluar. "Anna, I'm cumming..." desahku diiringi dengan semprotan air maniku yang maha dahsyat dan langsung ditelan dengan mesra oleh Anna dan setelah orgasme yang keras itu, kurasakan Anna mencapai puncak orgasme seperti yang kualami tadi.


Kami sangat kecapaian dan berbaring sebentar. Rupanya Anna masih hot. Dia mulai memegang-megang batang kemaluanku dan genggamannya mulai bergerak naik turun. Batang kemaluanku yang offline langsung saja berdiri tegap. Anna duduk mengkangkang dan mengendarai batang kemaluanku. Badannya naik turun berirama. Tanganku memainkan puting susunya yang mulai mengeras dalam peganganku. Dia mulai mengerang dan berteriak, "Enak...!" Pinggulku juga turut bergerak naik mengikuti irama Anna.


Tanda-tanda ejakulasi mulai muncul dan irama kami semakin lebih cepat. "Ooh.. ooh.." Kami berdua mengerang bersamaan dan akhirnya aku merasakan otot-otot liang kewanitaannya mengeras dan cairan cintanya tumpah ke atas batang kemaluanku. Pada saat itu juga batang kemaluanku menembakkan cairan nikmatnya ke dalam liang kewanitaannya yang sempit itu.


Kami berpakaian kembali. Kami berdua tidur berpelukan sampai besok paginya. Pagi harinya, aku melihat Pak Dayat sedang melihat beberapa orang pemuda desa yang sedang memperbaiki ban mobilku dan setelah selesai, saya langsung pergi dari desa itu meninggalkan kenangan yang tak terlupakan.



                                                                             TAMAT

 

Posted by : Kraeng Francisco | Tuturial Blog | Tips and Trik Komputer | Tips and Trik Internet | SEO

Artikel Berkat Ban Meletus diposting oleh Kraeng Francisco pada July 27, 2012. Terima kasih atas kunjungannya. Kritik dan saran dapat disampaikan via kotak komentar.. Jika diperlukan Artikel ini bisa disebarluaskan melalui blog sobat, dan atau mohon sebutkan sumbernya dengan tautan link aktif ke postingan ini atau letekkan link dibawah ini sebagai sumbernya. Terima Kasih. Salam...


Artikel Terkait

2 comments:

  1. hahahahaha .. artikel ini .. klo di baca ama Bocah gimana sob .. :)

    ReplyDelete